Assalamu'alaikum.... ^_^ Catatan Anak Rantau (Jalan Pulang)

Catatan Anak Rantau (Jalan Pulang)

Catatan Anak Rantau (Jalan Pulang)

Aku ini apalah, hanya sebaris kata yang tak pernah bersua dengan susunan bait-bait melodi sang pujangga. Terbuai jalan panjang yang entah kapan berujung, memangku tangan dan terus terlelap dalam nyanyian para pendusta kehidupan. Gelak tawa menipu itu tak pernah hilang, kemanapunku hadapkan harapanku, di sana ia akan menunjukkan wajahnya tanpa rasa penyesalan sedikitpun. Selalu duduk dalam keramaian kemudian harus kembali terbuang jauh dalam sepi yang mencekam.

Aku ini siapalah, sejauh mata membentangkan pandangan. Adalah hanya cahaya redup, tanpa bayangan setipis apapun. Orang orang pernah datang dan singgah di jalan ini kemudian perlahan mereka menghilang dan kini aku harus di jalan yang sama, menunggu waktu atau mungkin menunggu seseorang yang akan membawaku jauh jauh.

Akan sampai dimana aku berlalu, menyimpan tiap memori dari setiap waktu yang terlewatkan. Banyak yang telah terlupakan dan cerita baru selalu saja aku mulai. Alasan yang sama, suasana baru ataupun wajah wajah baru. Sebuah perlakuan yang selalu ku ulang, tanpa belas kasihan dan sangat jauh dari rasa yang peka kepada siapapun. Di atas sana, mungkin sudah terlukis rapi bangaimana langit memandangku, dari beberapa nama yang terbuang kemudian kembali dpisahkan dari rasa bersalah. Bagaimana bisa hidup akan terus berlanjut, melainkan hanya seperti sebatang pohon yang telah usang termakan rayap. Hanya menunggu angin kecil untuk merebahkan diri dan tidur untuk waktu yang sangat lama.

Kepada siapakah aku ini, rumah yang sudah begitu jauh dari angan. Jiwa jiwa sedarah sudah menjadi orang lain, mereka kembali menjadi seperti lalu saat semua masih putih bersih tanpa dosa yang berarti. Takdir sebetulnya tidak pernah seperti ini, meski aku berdiam diri di suatu tempat seseorang pasti akan datang menghampiriku. Bagaimana mungkin mereka berkata seperti itu, rasanya seperti pelipur lara dalam dunia dongen.

Aku ingin pulang, aku ingin kembali ke tempat yang sama. Mencari lagi alasan untuk bersua di bawah gelapnya malam. Tertawa bersama tanpa beban hari esok. Meski jembatan sudah hapir patah, ada beberapa pejalan kaki yang nekat menyeberang. Bukan karena tidak takut, tapi di seberang sana ada seulas senyuman yang bertahan lama, tidak ada di tempat lain dan tidak akan pernah sama di seberang sana. Gurat gurat rasa lelah mulai melingkar di wajah, menunggu waktu pulang lalu menghapus semua rasa bersalah...

Tulisan keren yang membuatku kagum, karya blogger Musafir JR... 
Baca tulisan lengkapnya di: https://memorianeh.blogspot.co.id
Admin
Seorang sarjana salah jurusan, penggemar Naruto, hobi membaca komik, nonton Drakor dan Menulis Puisi, Cerpen dan Novel. Pencinta alam dan penggemar Edelweis.

Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool