Assalamu'alaikum.... ^_^ Penyakit Akibat Pengaruh Alat Medis

Penyakit Akibat Pengaruh Alat Medis

Penyakit Akibat Pengaruh Alat Medis
Berikut adalah beberapa penyakit yang dapat terjadi pada pemakaian alat medis, yaitu sebagai berikut : 

1. Infeksi Saluran Kemih
Infeksi ini merupakan kejadian tersering, infeksinya dihubungkan dengan penggunaan kateter urin. Walaupun tidak terlalu berbahaya, tetapi dapat menyebabkan terjadinya bakteremia dan mengakibatkan kematian. Infeksi yang terjadi lebih awal lebih disebabkan karena mikroorganisme endogen, sedangkan infeksi yang terjadi setelah beberapa waktu yang lama biasanya karena mikroorganisme eksogen.

  • Organisme yang menginfeksi : E.Coli, Klebsiella, Proteus, Pseudomonas, atau Enterococcus.
  • Penyebaran : Mikroorganisme yang terdapat pada permukaan ujung kateter yang masuk ke dalam uretra
  • Penyebab : kontaminasi tangan atau sarung tangan ketika pemasangan kateter, atau air yang digunakan untuk membesarkan balon kateter. Dapat juga karena sterilisasi yang gagal dan teknik septik dan aseptik.
  • Pencegahan : Alat yang digunakan harus di sterilkan terlebih dahulu. Dipastikan bahwa alat-alat tersebut steril dan tidak terkontaminasi oleh alat-alat yang tidak steril.

2. Pneumonia Nosokomial
Pneumonia nosokomial dapat muncul, terutama pasien yang menggunakan ventilator, tindakan trakeostomi, intubasi, pemasangan NGT, dan terapi inhalasi.

Organisme penyebab infeksi :
berasal dari gram negatif seperti Klebsiella,dan Pseudomonas. Organisme ini sering berada di mulut, hidung, kerongkongan, dan perut. Dari kelompok virus dapat disebabkan olehcytomegalovirus, influenza virus, adeno virus, para influenza virus, enterovirus dan corona virus.

Penyebaran :
Infeksi karena adanya aspirasi oleh organisme ke traktus respiratorius bagian bawah. Faktor resiko terjadinya infeksi ini adalah:

  • Tipe dan jenis pernapasan
  • Perokok berat
  • Tidak sterilnya alat-alat bantu
  • Obesitas
  • Kualitas perawatan
  • Penyakit jantung kronis
  • Penyakit paru kronis
  • Beratnya kondisi pasien dan kegagalan organ
  • Tingkat penggunaan antibiotika
  • Penggunaan ventilator dan intubasi\
  • Penurunan kesadaran pasien

Penyakit yang biasa ditemukan antara lain: respiratory syncytial virus dan influenza. Pada pasien dengan sistem imun yang rendah, pneumonia lebih disebabkan karena Legionella dan Aspergillus. Sedangkan dinegara dengan prevalensi penderita tuberkulosis yang tinggi, kebersihan udara harus sangat diperhatikan.

3. Bakteremi Nosokomial
Infeksi ini berisiko tinggi. Karena dapat menyebabkan kematian.

  • Organisme penyebab infeksi : Terutama disebabkan oleh bakteri yang resistan antibiotika seperti Staphylococcus dan Candida.
  • Penyebaran : Infeksi dapat muncul di tempat masuknya alat-alat seperti jarum suntik, kateter urin dan infus.
  • Penyebab : Panjangnya kateter, suhu tubuh saat melakukan prosedur invasif, dan perawatan dari pemasangan kateter atau infus.

4. Tuberkulosis
Penyakit Akibat Pengaruh Alat Medis
Penyakit Akibat Pengaruh Alat Medis

  • Organisme penyebab infeksi : Mycobacterium tuberculose
  • Penyebab : Adanya strain bakteri yang multi drugs resisten.
  • Pencegahan : Identifikasi yang baik, isolasi, dan pengobatan serta tekanan negatif dalam ruangan.

5. Diarrhea dan gastroenteritis
Organisme penyebab infeksi :
E.coli, Salmonella, Vibrio Cholerae dan Clostridium. Selain itu, dari gologan virus lebih banyak disebabkan oleh golongan enterovirus, adenovirus, rotavirus, dan hepatitis A.

Faktor resiko dari gastroenteritis nosokomial dapat dibagi menjadi :
1)      Faktor intrinsik:

  • Abnormalitas dari pertahanan mukosa, seperti achlorhydria
  • Lemahnya motilitas intestinal, dan
  • Perubahan pada flora normal.

2)      Faktor ekstrinsik: Pemasangan nasogastric tube dan mengkonsumsi obat-obatan saluran cerna.

6. Infeksi pembuluh darah
Penyebarannya melalui infus, kateter jantung dan suntikan. Infeksi ini dibagi menjadi dua kategori utama:

  • Infeksi pembuluh darah primer, muncul tanpa adanya tanda infeksi sebelumnya, dan berbeda dengan organisme yang ditemukan dibagian tubuhnya yang lain
  • Infeksi sekunder, muncul sebagai akibat dari infeksi dari organisme yang sama dari sisi tubuh yang lain.

Macam penyakit :

a.  Hepatitis B dan Hepatitis C
# Organisme penyebab infeksi : Virus hepatitis B, virus hepatitis C
# virus lain : Virus Mumps, Virus Rubella, Virus Cytomegalovirus, Virus Epstein-Barr, Virus Herpes
# Penyebaran :

  • Transfusi darah atau produk darah dengan sumber darah yang belum di-skrining.
  • Pemakaian berulang jarum, kanula atau alat medis lainnya yang tidak steril.

# Pencegahan :

  • Kewajiban skrining darah/produk darah dan organ transplantasi
  • Inaktivasi virus dalam produk turunan plasma
  • Praktek kontrol infeksi pada institusi kesehatan termasuk sterilisasi alat medis atau gigi (Kewaspadaan Universal atau Universal Precaution).

b. AIDS

  • Organisme penyebab infeksi : Human Immunodefisiensi Virus (HIV)
  • Penyebaran : Melalui pemakaian jarum suntik yang tidak steril atau pemakaian jarum suntik secara bergantian
  • Pencegahan : Gunakan jarum suntik sekali pakai, pastikan bahwa jarum suntik adalah steril

7.  Dipteri, tetanus dan pertusis
Organisme penyebab infeksi :

  • Corynebacterium diptheriae, gram negatif pleomorfik, memproduksi endotoksin yang menyebabkan timbulnya penyakit, penularan terutama melalui sistem pernafasan.
  • Bordetella Pertusis, yang menyebabkan batuk rejan. Siklus tiap 3-5 tahun dan infeksi muncul sebanyak 50 dalam 100% individu yang tidak imun.
  • Clostridium tetani, gram positif anaerobik yang menyebabkan trismus dan kejang otot. Dari golongan virus yaitu herpes simplek, varicella zooster, dan rubella.

Penyebaran :
Melalui infeksi kulit dan jaringan lunak. Luka terbuka seperti ulkus, bekas terbakar, dan luka bekas operasi memperbesar kemungkinan terinfeksi bakteri dan berakibat terjadinya infeksi sistemik.
Yang termasuk dalam infeksi sistemik :

  • Infeksi pada tulang dan sendi Osteomielitis, infeksi tulang atau sendi dan discus vertebralis
  • Infeksi sistem Kardiovaskuler. Infeksi arteri atau vena, endokarditis, miokarditis, perikarditis dan mediastinitis
  • Infeksi sistem saraf pusat. Meningitis atau ventrikulitis, absess spinal dan infeksi intra cranial
  • Infeksi mata, telinga, hidung, dan mulut. Konjunctivitis, infeksi mata, otitis eksterna, otitis media, otitis interna, mastoiditis, sinusitis, dan infeksi saluran nafas atas.
  • Infeksi pada saluran pencernaan. Gastroenteritis, hepatitis, necrotizing enterocolitis, infeksi intra abdominal
  • Infeksi sistem pernafasan bawah. Bronkhitis, trakeobronkhitis, trakeitis, dan infeksi lainnya
  • Infeksi pada sistem reproduksi. Endometriosis dan luka bekas episiotomy
Admin
Seorang sarjana salah jurusan, penggemar Naruto, hobi membaca komik, nonton Drakor dan Menulis Puisi, Cerpen dan Novel. Pencinta alam dan penggemar Edelweis.

Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool