Assalamu'alaikum.... ^_^ Makalah Masalah Pasangan Usia Subur Lengkap

Makalah Masalah Pasangan Usia Subur Lengkap

Makalah Masalah Pasangan Usia Subur Lengkap
BAB I 
PENDAHUUAN
1.1  Latar Belakang

Makalah Masalah Pasangan Usia Subur LengkapMasa reproduksi merupakan masa terpenting bagi wanita dan berlangsung kira-kira 33 tahun. Haid pada masa ini paling teratur dan siklus pada alat genital bermakna untuk  memungkinkan kehamilan. Pada masa ini terjadi ovulasi kurang lebih 450 kali, dan selama ini wanita berdarah selama 1800 hari. Biarpun pada usia 40 tahun ke atas wanita masih mampu hamil, tetapi fertilitas menurun cepat sesudah usia tersebut.

Promosi kesehatan adalah upaya pemberdayaan masyarakat yang mampu memecahkan dan meningkatkan kesehatan. Dalam makalah ini dibahas mengenai masalah dan kebutuhan yang diperlukan WUS (Wanita Usia Subur) dan PUS (Pasangan Usia Subur). Yang merupakan masalah dari WUS yaitu mengenai keadaan organ kelamin, untuk itu diberikan promosi kesehatan mengenai alat kelamin dan penyakit yang sering mengganggu akibat infeksi. Selain itu, WUS juga harus diberi penyuluhan mengenai penyakit menular seksual (PMS) agar WUS tidak melakukan tindakan atau perbuatan berganti-ganti pasangan dalam usianya yang subur.

PUS juga memerlukan penyuluhan/promosi kesehatan dalam kehidupannya. Dalam hal ini petugas kesehatan harus mempromosikan KB (Keluarga Berencana) bagi pasangan ini. Tujuannya untuk membatasi kelahiran anak karena mereka subur, tidak memiliki kelainan sehingga mudah memperoleh anak/keturunan. 

Program Keluarga Berencana nasional bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak serta mewujudkan keluarga kecil yang berbahagia sejahtera melalui pengendalian kelahiran dan pertumbuhan penduduk, dan membantu usaha peningkatan perpanjangan harapan hidup, menurunnya tingkat kematian bayi serta menurunnya kematian ibu karena kehamilan dan persalinan (Hartanto,2002). Keluarga Berencana Nasional mempunyai arti penting dalam pelaksanaan pembangunan dibidang kependudukan dan keluarga kecil berkualitas sehingga harus dilaksanakan secara berkesinambungan (BKCS-KB Kota Metro,2006).

Upaya menekan jumlah warga yang hidup dibawah garis kemiskinan dan mencegah terjadinya kelaparan, mustahil ditempuh tanpa mengendalikan secara ketat tingkat kelahiran. Pengendalian pertumbuhan dan jumlah penduduk memiliki implikasi terhadap peningkatan sumber daya manusia dan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi dan pembangunan kualitas sumber daya manusia sulit terlaksana jika jumlah penduduk tidak terkendali. Jumlah penduduk Indonesia mencapai 220 juta jiwa dengan laju pertumbuhan penduduk 1,49% pertahun artinya setiap tahun jumlah penduduk Indonesia bertambah 3 – 3,5 juta jiwa dan ini hampir sama dengan jumlah penduduk Singapura.

Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) memproyeksikan pada tahun 2025 penduduk Indonesia akan berjumlah 273,6 juta jiwa. Jika Keluarga Berencana tidak ditangani dengan serius jumlah penduduk akan lebih besar dari jumlah tersebut. Berarti beban pemerintah pusat, propinsi, dan kabupaten/kota akan sangat berat dalam penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan, pendidikan, lapangan kerja dan lain-lain.

Angka kematian ibu masih tinggi yaitu 390 per 100.000 kelahiran. Progarm Keluarga Berencana berpotensi menyelamatkan kehidupan melalui 2 keadaan yaitu dengan cara memungkinkan wanita untuk merencanakan kehamilan sedemikian rupa sehingga dapat menghindari terjadinya kehamilan pada umur tertentu atau jumlah persalinan yang membawa bahaya tambahan dengan cara nenurunkan tingkat kesuburan secara umum yaitu mengurangi jumlah kematian absolut dalam populasi, dan mengurangi jumlah kehamilan yang tak diinginkan sehingga mengurangi praktek pengguguran yang ilegal berikut kematian yang ditimbulkannya (Royston, 1994).

Di Indonesia terdapat 66% PUS yang mengikuti Keluarga Berencana, hal ini berarti ada sekitar 34% PUS di Indonesia yang tidak mengikuti Keluarga Berencana. Kondisi tersebut bila tidak diintervensi, dikhawatirkan dalam beberapa tahun kedepan Indonesia akan mengalami ledakan jumlah penduduk.

Berdasarkan data Badan Kesejahteraan Catatan Sipil Keluarga Berencana (BKCS-KB) Kota Metro pada bulan Desember tahun 2006 jumlah peserta PUS diwilayah Kota Metro sebesar 24.331 pasangan, dengan jumlah peserta Keluarga Berencana aktif sebanyak 17.741 pasangan dan PUS yang tidak mengikuti Keluarga Berencana diwilayah Kota Metro sebanyak 6585 pasangan dengan persentase 27,08% (BKCS-KB Kota Metro,2006).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Konsep PUS

Pasangan usia subur berkisar antara usia 20-45 tahun dimana pasangan (laki-laki dan perempuan) sudah cukup matang dalam segala hal terlebih organ reproduksinya sudah berfungsi dengan baik. Ini dibedakan dengan perempuan usia subur yang berstatus janda atau cerai. Pada masa ini pasangan usia subur harus dapat menjaga dan memanfaatkan reprduksinya yaitu menekan angka kelahiran dengan metode keluarga berencana sehingga jumlah dan interval kehamilan dapat diperhitungkan untuk meningkatkan kualitas reproduksi dan kualitas generasi yang akan datang.

Pelayanan kesehatan yang dapat diberikan kepada pasangan usia subur yaitu:
1. Pelayanan Kesehatan pada Catin
Pelayanan yang diberikan  yaitu:
  • Pemeriksaan kesehatan kedua catin, agar salah satu/kedua catin tersebut menderita penyakit dapat diketahui sebelumnya.
  • Apabila ternyata sakit agar segera berobat,sehingga pada saat pernikahan kedua catin benar-benar dalam keadaan sehat.
  • Penjelasan tentang kesehatan dalam perkawinan, terutama yang berkaitan dengan kehamilan, persalinan, masa nifas dan KB. Misalnya anemia pada waktu hamil yang berdampak pada ibu dan bayinya.
  • Pemberiaan imunisasi TT pada catin perempuan untuk mencegah tetanus pada bayi yang akan dilahirkannya.
  • Memberikan pengetahuan bagaimana sikap seorang PUS ini harus sesuai dengan kodratnya, tidak sama dengan sebelum dia menikah, atau masih gadis. Dia harus mampu melayani suaminya, bukan kebutuhan bathiniah saja tapi rohaniah dan yang laennya juga.
  • Apabila seorang wanita datang untuk memakai KB maka bidannya harus menanyakan apakah suaminya setuju dengan ia memakai KB. Bila perlu si wanita tadi datang bersama suaminya, jadi suaminya juga ikut dalam menentukan kontrasepsi yang baik dan aman untuk istrinya.

2.2 Pelayanan pada PUS

Pelayanan pada usia subur mengenai kontrasepsi meliputi:
  • Menjelaskan macam-macam alat kontrasepsi, serta mengarahkan mengenai kontrasepsi yang cocok, yaitu kontrasepsi yang sesuai dengan keinginan dan kondisi.
  • Membantu dalam menggunakan kontrasepsi secara benar.
  • Memberi pertolongan bila terjadi efek samping maupun komplikasi diri dari pemakaian alat kontrasepsi.
  • Mengadakan fasilitas pelayanan kesehatan untuk kontrol atau rujukan.
  • Memberi alternatif lain bila kontrasepsi yang digunakan saat ini terbukti tidak memuaskan.
  • Mengajarkan menghitung wktu subur, apabila menggunakan metode pantang berkala.

2.3  Konsep Kontrasepi

Kontrasepsi berawal dari kata control berarti mencegah atau melawan sedangkan kontasepsi adalah pertemuan antra sel telur (sel wanita) yang matang dan sel sperma (sel pria) yang mengakibatkan kehamilan .jadi kontasepsi adalah menghindari atau mencerah terjadi kehamilan sebagai akibat pertemuan antar sel yang matang dengan sel sperma. Sebagai komponen kesehatan reproduksi, pelayanan keluarga berencana (KB) diarahkan untuk menunjang tercapainya kesehatan ibu dan bayi. Pelayanan KB bertujuan menunda, menjarangkan, atau membatasi kehamilan bila jumlah anak sudah cukup. Kehamilan yang diinginkan dan berlangsung pada keadaan dan saat yang tepat, akan lebih menjamin keselamatan ibu dan bayi yang dikandungnya. Dengan demikian pelayanan KB sangat berguna dalam pengaturan kehamilan dan pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan atau tidak tepat waktu.

Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan sebagai berikut;
  • Prioritaskan pelayanan KB diberikan terutama kepada pasangan usia subur yang istrinya mempunyai keadaan “4 terlalu” yaitu : terlalu muda(< dari 20 thn), terlalu banyak anak (lebih dari 3 orang), terlalu dekat jarak kehamilan( dari 35 thn).
  • Tanggung jawab dalam kesetaraan ber-KB merupakan tanggung jawab bersama antara suami dan istri. Sayangnya pada saat ini hanya 1,1% suami yang beradaptasi aktif dalam ber –KB, padahal tersedia juga alat/metode kontrasepsi untuk pria.
  • Setiap Metode kontrasepsi mempunyai keuntungan dan kelemahan masing-masing.setiap klien berhak untuk mendapatkan informasi mengenai hal ini,sehingga dapat mempertrimbangkan metode yang paling cocok bagi dirinya.
  • Pelaksana pelayanan KB wajib memberikan nasehat tentang metode yang paling cocok sesuai dengan hasil pemeriksaan fisik sebelum pelayanan KB diberikan kepada klien akan lebih mudah menentukan pilihan.
  • Klien juga harus diberi informasi tentang kontraindikasi pemakaian berbagai metode kontrasepsi. Pelaksana pelayanan KB perlu melakukan skrining atau penyaringan melalui pemeriksaan fisik terhadap klien untuk memastikan bahwa tidak terdapat kontra indikasi dalam pemakaian metode yang akan dipilih. Khusus untuk tindakan operatif diperlukan surat pernyataan setuju (Informed concent) dari klien.

2.4  Penggunaan kontrasepsi kondom pria

Kondom adalah alat kontrasepsi atau alat untuk mencegah kehamilan atau penularan penyakit kelamin pada saat bersanggama. Kondom biasanya dibuat dari bahan karet latex dan dipakaikan pada alat kelamin pria atau wanita pada keadaan ereksi sebelum bersanggama (bersetubuh) atau berhubungan suami-istri.

Mekanisme kerja kontrasepsi kondom yakni menghalangi masuknya sperma ke dalam vagina, sehingga pembuahan dapat dicegah. Yaitu mencegah sperma masuk ke dalam alat reproduksi wanita. Manfaat, keterbatasan maupun efek samping yang ditimbulkan kondom wanita, hampir sama dengan kondom lelaki. Tingkat efektifitas kondom wanita akan tinggi, apabila cara menggunakannya benar. Angka kegagalan kontrasepsi kondom sangat sedikit yaitu 2-12 kehamilan per 100 perempuan per tahun.

Keuntungan menggunakan kontrasepsi kondom ini adalah murah, mudah didapat, tidak memerlukan pengawasan, mengurangi kemungkinan penularan penyakit kelamin. Efek samping yang terjadi Pada sejumlah kecil kasus terdapat reaksi alergi terhadap kondom karet.

Petunjuk penggunaan kondom :
  • Tahap 1 : Kondom dipasang saat penis ereksi, dan sebelum melakukan hubungan badan.
  • Tahap 2 : Buka kemasan kondom secara hati-hati dari tepi, dan arah robekan ke arah tengah. Jangan menggunakan gigi, benda tajam saat membuka kemasan.
  • Tahap 3 : Tekan ujung kondom dengan jari dan jempol untuk menghindari udara masuk kedalam kondom. Pastikan gulungan kondom berada di sisi luar.
  • Tahap 4 : Buka gulungan kondom secara perlahan ke arah pangkal penis, sambil menekan ujung
  • Kondom : Pastikan posisi kondom tidak berubah selama coitus, jika kondom menggulung, tarik kembali gulungan ke pangkal penis.
  • Tahap 5 : Setelah ejakulasi, lepas kondom saat penis masih ereksi. Hindari kontak penis dan kondom dari pasangan Anda.
  • Tahap 6 : Buang dan bungkus kondom bekas pakai ke tempat yang aman.

2.5 Penggunaan kontrasepsi pil

Obat yang berbentuk pil, tablet atau kapsul yang berisi hormone estrogen dan progesterone untuk mencegah timbulnya kehamilan dengan cara peroral. Pil merupakan alat kontrasepsi yang sampai saat ini dianggap paling efektif, selain mencega terjadinya ovulasi, pil juga mempunyai efek lain terhadap traktus genitalis,seperti menimbulkan perubahan – perubahan pada lendir serviks, sehingga menjadi kurang banyak dan kental, yang mengakibatkan sperma tidak dapat memasuki kavum uteri.

a. Cara kerja
Pil – pil hormonal terdiri atas komponen estrogen dan progesteron, atau oleh salah satu dari omponen itu. Hormon steroid sintetik dalam metabolismenya sangat berbeda dari hormone steroid yang dikeluarkan oleh ovarium, umumnya dapat dikatakan bahwa komponen estrogen dalam pil dengan jalan menekan sekresi FSH menghalangi maturasi folikel dan ovarium. Karena pengaruh estrogen dari ovarium tidak ada, tiadak terdapat pengeluaran LH. Ditengah – tengah daur haid kurang terdapat FSH dan tidak ada pening katan kadar LH menyebabkan ovulasi terganggu. Komponen progesteron dalam pil kombinasi memperkuat kasiat estrogen untuk mencegah ovulasi, sehingga dalm 95 – 98 % tidak terjadi ovulasi selanjutnya, estrogen dalm dosis tinggi dapat pula mempercepat perjalanan ovum dan enyulitkan terjadinya implantasi dalam endometrium dari ovum yang sudah dibuahi.

Komponen progesteron daam pil kombinasi seperti disebut di atas memperkuat daya ekstrogen untuk mncegah ovulasi. Progesteron sendiri dalam dosis tinggi dapat menghambat ovulasi akan tetapi tidak dalam dosis rendah.

b. Keuntungan
  • Kontrasepsi yang sangat efektif
  • Tidak menggagu senggama
  • Reversibilitas atau pemulihan kesuburan tinggi
  • Efektifitas dapat dipercaya ( daya guna teoritis hampir 100 % dengan daya guna pemakaian 95 – 98 % )
  • Siklus haid jadi teratur
  • Keluhan – keluhan dismenore yang primer menjadi berkurang atau hilang sama sekali

c. Macam Pil
  • Type Kombinasi : Tiap tablet berisi estrogen dan progesteron dalam dosis tertentu biasanya dalam satu rangkaian terdapat 20, 21atau 22 tablet.
  • Type urutan (sequential) : Biasanya terdiri dari 21 tablet. Didalam rangkaian tersebut, No 1 s/d 15 atau 16 berisi estrogen. Tablet No 16 atau 17 dn berikutnya berisi campuran estrogen dan progesteron.
  • Type berangkai (serial) : Hampir sama dengan type kombinasi atau type urutan, ditambah beberapa tablet (biasanya 7 buah) yang berisis vitamin atau mineral ( tidak berisi hormon ).

d. Cara pemakaian pil
  • Rangkaian pil berisi 20, 21, dan 22 tablet. Mulai diminum pada hari ke-5 haid ( harinya harus diingat ) diteruskan sampai habis, kemudian istirahat dan mulai lagi dengan rangkaian pil yang baru pada hari yang sama ( dalam minggu berikutnya ).
  • 2 Rangkaian pil yang berisi 28 tablet ( type berantai ). Mulai diminum pada hari pertama haid dan dilanjutkan terus tanpa terputus dengan rangkaian baru, tanpa menghiraukan ada tidaknya haid.

Selanjutnya supaya diperhatikan petunjuk sebagai berikut :
  • Pil diminum pada waktu yang sama setiap hari, sebaiknya malam hari sebelum tidur.
  • Bila lupa minum, pil yang terlupa segera diminum setelah ingat. Disusul pil yang seharusnya diminum hari itu ( jadi pada hari itu mnum dua pil )
  • Bila lupa minum pil dua hari berturut –turut, dirinya harus dianggap tidak terlindung terhadap kemungkinan hamil. Sehingga disamping minum pil seperti biasa ia harus pula memakai kondom atau cara KB lainya ( perhatikan, apakah haid berikutnya datang )
  • Bila lupa minum pil tiga hari berturut – turut, mungkin si ibu akan mengalami haoid, hentikanlah minum pil dari bungkus ini dan mulailah pil pertama dari bungkus yang baru pada hari ke lima haid tersebut
  • Oleh karena pil dapat mengurangi reproduksi ASI, maka bagi para ibu yang menyusui sebaikny atidak menggnakan pil sebagai alat kontrasepsi.

2.6 Konseling KB

Konseling didesain untuk menolong klien memahami dan menjelaskan pandangan mereka terhadap kehidupan dan membantu mencapai tujuan penentuan diri mereka melalui pilihan yang telah diinformasikan dengan baik serta bermakna bagi mereka dan melalui pemecahan masalah emosional atau karakter interpersonal.

Konseling adalah semua bentuk hubungan antara dua orang, dimana seseorang yaitu klien dibantu untuk lebih mampu menyesuaikan diri secara efektif terhadap dirinya sendiri dan lingkungannya, hubungan konseling menggunakan wawancara untuk memperoleh dan memberikan berbagai informasi, melatih atau mengajar, meningkatkan kematangan, memberikan bantuan melalui pengambilan keputusan.

Bimbingan dan Konseling adalah proses pemberian bantuan yang dilakukan melalui wawancara konseling (face to face) oleh seorang ahli (disebut konselor) kepada individu yang sedang mengalami sesuatu masalah (disebut konseli) yang bermuara pada teratasinya masalah yang dihadapi konseli serta dapat memanfaatkan berbagai potensi yang dimiliki dan sarana yang ada, sehingga individu atau kelompok individu itu dapat memahami dirinya sendiri untuk mencapai perkembangan yang optimal, mandiri serta dapat merencanakan masa depan yang lebih baik untuk mencapai kesejahteraan hidup.

Tujuan diberikannya layanan bimbingan dan konseling adalah anyak orang menghadapi berbagai masalah dalam dirinya karena kurang mampunya menghadapi realitas. Proses konseling dapat membantu seseorang untuk memperoleh suatu pengalam yang sedemikian rupa sehingga mereka memiliki suatu pemahaman yang lebih baik tentang realitas dan mampu menghadapinya secara efektif. Agar Mampu memecahkan masalah secara wajar dan objektif.  bimbingan secara keseluruhan yang berkenaan dengan pengentasan masalah dan fasilitasi perkembangan individu.

2.7. Masalah Gangguan Kesehatan Reproduksi pada PUS dan Upaya Penanggulangannya
a. Definisi dan pengertian dasar
  • Fertilitas adalah kemampuan seorang istri untuk menjadi hamil dan melahirkan bayi hidup dari suami yang mampu menghamilinya
  • Pasangan Infertil adalah suatu kesatuan hasil interaksi biologis yang tidak mampu menghasilkan kehamilan dan kelahiran bayi hidup.
  • Infertilitas Primer adalah jika istri belum berhasil hamil walaupun bersenggama teratur dan dihadapkan pada kemungkinan kehamilan selama 12 bulan berturut-turut.
  • Infertilitas Sekunder adalah jika istri pernah hamil akan tetapi tidak berhasil hamil lagi walaupun bersenggama teratur dan dihadapkan pada kemungkinan kehamilan selama 12 bulan berturut-turut.

b. Etiologi Fertilitas Secara Umum
Infertilitas dapat disebabkan oleh :
  • Gangguan pada hubungan seksual
  • Jumlah sperma dan transportasinya yang abnormal
  • Gangguan ovulasi dan hormonal yang lain, termasuk gangguan pada tingkat reseptor hormon reproduksi.
  • Kelainan tempat implantasi (endometrium) dan uterus
  • Kelainan jalur transportasi (tuba fallopi)
  • Gangguan peritoneum
  • Gangguan imunologik.


c)  Gangguan hubungan seksual yang dapat menyebabkan infertilitas
  • Kesalahan teknik senggama : penetrasi tidak sempurna ke vagina
  • Gangguan psikososial : impotensi ejakulasi prekoks, vaginismus
  • Ejakulasi abnormal : kegagalan ejakulasi akibat pengaruh obat, ejakulasi retrogard ke dalam vesika urinaria pasca prostatektomi
  • Kelainan anatomi : hipospadia, epispadia, penyakit pyeroni.

d)  Gangguan ovulasi
  • Ovarium memiliki dua peran utama, yaitu : sebagai penghasil gamet, sebagai organ endokrin karena menghasilkan hormon seks (estrogen dan progesteron).
  • Kegagalan ovulasi dapat berasal primer dari ovarium, misalnya penyakit ovarium polikistik atau kegagalan yang bersifat sekunder akibat kelainan pada poros hipotalamus hipofisis dan kelainan pada pusat opionid dan reseptor steroid di hipotalamus, atau tumor hipofisis serta hipofungsi hipofisis.

e)  Pemeriksaan pasangan infertil
Sekitar 1 dari 5 pasangan akan hamil dalam 1 tahun pertama pernikahan dengan senggama yang normal dan teratur.
  • Riwayat penyakit dan pemeriksaan
  • Analisis sperma
  • Uji pasca senggama (UPS)
  • Pembasahan dan Pemantauan Ovulasi
  • Uji psikis
  • Suhu Basal Badan (SBB)
  • Sitologi vagina atau endoserviks
  • Biopsi Endometrium
  • Laparaskopi.

f) Pemeriksaan uterus dan tuba fallopi
Biopsi Endometrium
Biopsi endometrium merupakan sebuah tes untuk memeriksa cacat fase luteal. Sebuah prosedur dimana sampel dari lapisan rahim dikumpulkan untuk analisis miskrokopis.

Hydrotubasi
Hidrotubasi merupakan suatu tindakan medis menggunakan alat khusus yang bertujuan untuk memasukkan obat langsung ke rongga rahim dan saluran telur yang diperkirakan mengalami gangguan akibat infeksi/peradangan; dengan tindakan tersebut diharapkan gangguan pada saluran telur dapat teratasi.

Hidrotubasi adalah pemeriksaan untuk menganalisa kelancaran saluran telur, dengan cara memasukkan cairan dengan alat hidrotubator melalui vagina, mulut rahim, saluran leher rahim (kanalis servikalis), rongga rahim (kavum uterus), dan menuju ke saluran telur. Landasan pemeriksaannya yaitu cairan dapat melewati kedua saluran telur dengan baik bilamana tidak ada sumbatan di saluran telur. 

Jika terdapat penciutan (spasme) atau sumbatan parsial (sebagian) maka tekanan cairan akan meningkat tetapi masih dapat masuk, sedangkan jika terdapat sumbatan total (oklusi) maka tekanan cairan akan menjadi maksimal (berat) sehingga cairan terhalang masuk dan akan tumpah (membalik kembali). Pemeriksaan ini dilakukan di bagian radiologi seperti saat Anda melakukan foto Rontgen. Setelah mengganti baju dengan baju pemeriksaan dan melepaskan perhiasaan, Anda diminta berbaring dengan kedua paha terbuka (posisi litotomi), seperti pemeriksaan pap smear. Dokter radiologi akan memasukkan spekulum ke vagina sehingga mulut rahim terlihat, lalu kateter dimasukkan ke rongga rahim melalui mulut rahim. 

Cairan kontras disuntikkan ke dalam rahim melalui kateter dan spekulum dikeluarkan. Beberapa foto rontgen akan diambil ketika cairan memenuhi rahim, masuk ke dalam saluran telur hingga –bila tidak ada sumbatan– tumpah ke dalam rongga perut. Biasanya, prosedur ini berlangsung selama 30 menit. Setelah selesai, kateter dilepas dan Anda diminta tetap berbaring selama beberapa menit, lalu dipersilakan bangun dan mengganti pakaian. Anda bisa makan dan minum seperti biasa sebelum dan sesudah pemeriksaan, serta diminta buang air kecil untuk mengosongkan kandung kemih.

Hidrosalpingogram
a). Pengertian biopsy endometrium/mikrokuretase
Mikrokuretase atau juga dikenal dengan istilah biopsi endometrium adalah pemeriksaan untuk menilai ciri, bentuk, dan besarnya sel selaput lendir rahim (endometrium). Mikrokuretase dilakukan dengan mengambil percontoh sel endometrium memakai kuret kecil khusus yang dimasukkan melalui saluran leher rahim (kanalis servikalis) ke dalam rongga rahim.

Gambaran dari sel endometrium tersebut dapat mencerminkan apakah ovulasi sudah terjadi, karena perubahan hormon estrogen dan progesteron secara siklik mempengaruhi tampilan perubahan sel endometrium sesuai dengan fasenya. Selain itu, juga untuk pemeriksaan histologis misalnya untuk biakan terhadap tuberkulosis, pertumbuhan endometrium yang tidak memadai (defek fase luteal), atau pertumbuhan endometrium yang berlebihan (hiperplasia endometrium).

b). Kegunaan Biopsi
Biopsi endometrium dapat dilakukan untuk membantu menentukan penyebab dari beberapa abnormal hasil pap test.

menemukan penyebab pendarahan rahim berat, berkepanjangan, atau tidak teratur. Hal ini sering dilakukan untuk mengetahui penyebab perdarahan uterus pada wanita yang telah melalui menopause. 
melihat apakah dinding rahim ( endometrium ) akan melalui perubahan siklus haid normal.

Ada sejumlah indikasi untuk memperoleh biopsi endometrium dalam wanita non-hamil: 
  • Wanita dengan anovulasi kronis seperti polycystic ovary syndrome  akan meningkatkan risiko untuk masalah endometrium dan biopsi endometrium mungkin berguna untuk menilai mereka lapisan khusus untuk menyingkirkan hiperplasia endometrium  atau kanker. 
  • Pada wanita dengan kelainan pendarahan vagina, biopsi dapat menunjukkan adanya lapisan abnormal seperti hiperplasia endometrium atau kanker 
  • Pada pasien dengan dicurigai kanker rahim, biopsi dapat menemukan adanya sel kanker di endometrium atau leher rahim. 
  • Pada wanita infertilitas penilaian lapisan dapat menentukan, jika benar waktunya, bahwa pasien ovulasi, Namun, informasi yang sama dapat diperoleh dengan tes darah progesterone level.

c).  Cara kerja biopsy endometrium
Aturan persiapan untuk pasien:
  • Mikrokuretase biasanya dilakukan pada hari ke 21-22 siklus haid normal. 
  • Mikrokuretase dilakukan jika uji kehamilan menunjukkan hasil negatif karena terdapat risiko bahwa tindakan ini dapat meng-gangu kehamilan dini. 
  • Pasien tidak dalam keadaan demam tinggi, atau sakit berbahaya di alat kelamin (misal infeksi atau perdarahan vagina). 
  • Pasien diharuskan puasa sekurang-kurangnya 6 jam sebelum tindakan. 
  • Pasien harus mengosongkan kandung kemih sebelum tindakan. 
  • Untuk menghindari kecemasan, biasanya sebelum dilakukan tindakan pasien diberikan obat penenang, dan setelah tindakan diberikan obat pereda nyeri 
  • Setelah tindakan dan bilamana telah sadar dari pengaruh obat penenang, pasien boleh pulang dan periksa kembali ke dokter 2 minggu kemudian. 
  • Pasien mungkin akan mengalami kram ringan satu jam setelah tindakan (setelah khasiat obat penenang hilang), dan  juga mengalami bercak darah (spotting). Perdarahan ringan dan spotting dapat menetap hingga siklus haid berikutnya (sekitar 7 hari lagi).

Ada beberapa cara untuk melakukan biopsi endometrium. Dokter mungkin menggunakan: 
  • Perangkat lunak strawlike (pipelle) untuk mengambil contoh kecil dari lapisan di rahim. Metode ini cepat dan tidak menyakitkan. 
  • Sebuah alat yang tajam bermata disebut kuret. Dokter akan mengikis sampel kecil dan mengambilnya dengan jarum suntik atau hisap. Ini disebut dilatasi dan kuretase (D & C).  A & P dapat dilakukan untuk mengendalikan perdarahan uterus berat (perdarahan) atau untuk membantu menemukan penyebab pendarahan. Hal ini dilakukan dengan anestesi umum atau regional.
  • Suatu alat elektronik hisap (Vabra aspirasi). Metode ini menyebabkan tidak nyaman. 
  • Sebuah semprotan cair (irigasi jet) untuk mencuci dari beberapa jaringan yang melapisi rahim. Sebuah sikat dapat digunakan untuk menghapus beberapa lapisan sebelum dilakukan pencucian 
  • Pasien terletak di meja periksa dalam posisi yang sama dengan yang digunakan untuk mendapatkan Pap smear. Dokter menggunakan spekulum untuk membuka saluran vagina dan memvisualisasikan serviks, pembukaan ke rahim. Selama biopsi endometrium, dokter memasukkan plastik tipis atau perangkat logam berbentuk tabung melalui leher rahim ke dalam rahim untuk menghapus sepotong kecil dari jaringan lapisan dalam.

d).  Efek samping terhadap pasien
Adapun efek samping dari biopsy endometrium:
  • Resiko utama adalah rasa sakit atau kram, tetapi ini biasanya mereda cepat mengikuti prosedur. 
  • Setelah prosedur, beberapa pasien mungkin mengalami pendarahan. 
  • Sebuah perforasi rahim atau infeksi komplikasi jarang terjadi. 
  • Risiko lainnya kurang umum seperti pingsan atau pusing, infeksi mungkin, perdarahan, dan jarang, perforasi rahim.

Histeroskopi
Histeroskopi adalah pemeriksaan yang di­lakukan dengan alat optik ke dalam ruangan rahim untuk melihat berbagai kelainan atau penyakit Bersamaam de­ngan pemeriksaan tersebut dapat dilaku­kan:
  • Biopsi, untuk mengambil jaringan se­hingga dapat dilakukan pemeriksaan dengan tepat.
  • Pengambilan cairan, untuk pemerik­saan sitologi atau biakan serta ke­mungkinan pengecatan bakteria.
  • Dengan histeroskopi dapat pula di­lakukan operasi untuk melepaskan perlekatan dalam ruangan rahim. Dapat dilakukan pengambilan AKDR (alai kontrasepsi dalam rahim) dengan tepat.

Laparaskopi
Laparoskopi adalah jenis prosedur pembedahan di mana sayatan kecil dibuat, biasanya di pusar, lalu suatu tabung penglihat (laparoskop) dimasukkan melaluinya. Laparaskopi juga merupakan pemeriksaan rongga perut melalui peneropongan.

Laroskop adalah instrumen ramping yang pada dasarnya merupakan sebuah teleskop mini dengan sistem serat optik yang dapat menerangi bagian-bagian di dalam perut. Tabung penglihat ini memiliki kamera kecil sebagai mata. Hal ini memungkinkan dokter untuk memeriksa organ-organ perut dan panggul pada layar monitor yang terhubung dengan tabung. Sayatan kecil lainnya dapat dibuat untuk memasukkan instrumen untuk melakukan prosedur.

Ultrasonografi dan Endosonografi.
Ultrasonografi dan Endosonografi merupakan alat yang sama. Ultrasonografi kini bukan alat canggih lagi, karena secara rutin sudah dimiliki dan dilakukan pemeriksaannya oleh ahli kebidanan dan penyakit kandungan. Dalam beberapa hal malah masyarakat meminta dilakukan pemeriksaan ultra­sonografi. Perlu ditekankan bahwa, pemeriksaan sebelum melangsungkan perkawinan, sudah biasa dilakukan, dika­langan sipil mulai memperhatikan hal-hal tersebut mengingat masalah hubungan seks pranikah dengan partner yang diajak kawin atau dengan wanita lainnya sudah umum terjadi.

Pemeriksaan yang dilakukan meliputi berbagai hal analisa psikologis, pemerik­saan fisik, dan pemeriksaan laboratorium. Semua bertujuan untuk mengetahui tingkat kesehatan sebelum kawin dan bila mungkin melakukan pengobatan sehingga keluarga dapat menurunkan generasi penerus yang diinginkan. Seharusnya pe­meriksaan sebelum perkawinan secara ru­tin dapat dilakukan mengingat kini tidak terlalu sulit mencari tempat untuk ICU. Dengan dianjurkan untuk mendapatkan vaksin tetanus toksoid (justru kini untuk mencari Surat nikah), atau diharuskan untuk mendapatkan suntikan vaksin tersebut, sehingga kehamilannya terlindung dari kemungkinan infeksi tetanus dan ter­utama janin, menerima kekebalan ibunya terhadap infeksi tetanus yang mematikan itu. Dianjurkan untuk datang kepada dok­ter untuk memeriksakan diri sebelum perkawinan.

2.8   Pengobatan infertilitas PUS

Sekitar 50% pasangan infertil dapat berhasil hamil. Hal ini memberikan rasa optimis bagi kebanyakan dokter yang mencoba menangani pasangan infertil. Selama kurun waktu pemeriksaan pengobatan, baik oleh dokter umum maupun klinik infertilitas, umumnya pasien tetap peka terhadap perubahan emosional akibat kegagalannya untuk hamil. Oleh karena itu kontak yang teratur dengan mereka senantiasa dibutuhkan, untuk memberikan kesempatan kepada mereka melakukan ventilasi.

Tindakan-tindakan diagnostik seringkali juga merupakan rangsangan pengobatan. Pemeriksaan vaginal dan sondase uterus, misalnya dapat menaikkan laju konsepsi.

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Pasangan usia subur berkisar antara usia 20-45 tahun dimana pasangan (laki-laki dan perempuan) sudah cukup matang dalam segala hal terlebih organ reproduksinya sudah berfungsi dengan baik. Ini dibedakan dengan perempuan usia subur yang berstatus janda atau cerai. Pada masa ini pasangan usia subur harus dapat menjaga dan memanfaatkan reprduksinya yaitu menekan angka kelahiran dengan metode keluarga berencana sehingga jumlah dan interval kehamilan dapat diperhitungkan untuk meningkatkan kualitas reproduksi dan kualitas generasi yang akan datang. 

3.2. Saran
Hendaknya sebagai seorang bidan bisa memberikan pelayanan kesehatan reproduksi pada PUS secara optimal. Dengan demikian perlu diberikan pelayanan kesehatan reproduksi yang sesuai dengan siklus perkembangan reproduksi wanita.
Admin
Seorang sarjana salah jurusan, penggemar Naruto, hobi membaca komik, nonton Drakor dan Menulis Puisi, Cerpen dan Novel. Pencinta alam dan penggemar Edelweis.

Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool