Assalamu'alaikum.... ^_^ Sistematika Penelitian Kuantitatif

Sistematika Penelitian Kuantitatif

Sistematika Penelitian Kuantitatif
1. BAB I PENDAHULUAN

Pendahuluan berfungsi mengantarkan pembaca untuk mengetahui latar belakang dan masalah penelititan. Isi uraian dalam bab ini sama dengan isi uraian dalam proposal penelitian. Oleh karena itu bab pendahuluan dalam penelitian kuantitatif pada prinsipnya memuat: (a) latar belakang masalah, (b) rumusan masalah, (c) tujuan penelitian (d) manfaat penelitian (e) definisi operasional variabel.

1.1 Latar Belakang Masalah

Latar belakang masalah dalam penelitian menjelaskan tentang masalah-masalah yang akan diteliti. Masalah merupakan bentuk kesenjangan atau penyimpangan-penyimpangan dari apa yang seharusnya dengan apa yang yang terjadi sesungguhnya. Kesenjangan atau penyimpangan yang terjadi bisa berkaitan antara aturan dengan pelaksanaan, teori dengan praktik, perencanaan dengan pelaksanaan. Oleh karena itu, subbab ini mengemukakan adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan, baik kesenjangan teoritik ataupun kesenjangan praktis yang melatarbelakangi masalah yang akan diteliti. Pada subbab ini dipaparkan antara lain teori yang terkait secara ringkas, hasil penelitian terdahulu, simpulan seminar, dan diskusi ilmiah yang terkait erat dengan pokok masalah yang akan diteliti. Dengan demikian, permasalahan yang ditetapkan untuk diteliti memiliki landasan berpijak yang kuat dan kokoh.

Sistematika Penelitian KuantitatifPeneliti harus berupaya mengungkapkan permasalahan secara riil dan mampu menyakinkan bahwa masalah itu layak untuk diteliti sehingga dapat menemukan solusi kongkrit bagi pihak yang berkepentingan. Pola penyusunan latar belakang masalah mengikuti metode berpikir secara deduktif, yaitu mengungkapkan fenomena secara umum kemudian dipersempit ke aspek khusus sehingga mampu mengarahkan permasalahan penelitian dan alasan logis tentang pentingnya penelitian dilakukan. Oleh karena itu, peneliti harus dapat menggambarkan atau mengungkapkan variabel-variabek yang didukung dengan data atau fakta serta menggambarkan pentingnya variabel tersebut untuk diteliti.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah merupakan upaya menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian. Rumusan masalah disusun secara singkat, padat, jelas, dan dituangkan dalam bentuk kalimat tanya. Rumusan masalah sebaiknya menampilkan variabel-variabel yang diteliti, jenia atau sifat hubungan antarvariabel tersebut dan subjek penelitian. Rumusan masalah tersebut hendaknya dapat diuji secara empiris, artinya memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan yang diajuakan.

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian yang selaras dengan masalah peneltitian. Isi dan rumusan tujuan penelitian mengacu kepada isi dan rumusan masalah penelitian. Perbedaanya terletak pada cara merumuskannya. Rumusan masalah penelitian dirumuskan dengan menggunakan kaliamt tanya, sedangkan rumusan tujuan penelitian dituangkan dalam bentuk kalimat pernyataan.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian merupakan paparang yang berisi tentang kegunaan hasil penelitian terutama bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Bagian ini menjelaskan secara rinci manfaat hasil penelitian bagi pihak yang terkait. Manfaat penelitian juga harus mampu menjelaskan secara terperinci tentang kegunaan hasil penelitian bagi berbagai pihak yang terkait. Bentuk uraian manfaat penelitian dalam penulisan skripsi ini berkaitan dengan: (1) manfaat teoritis, manfaat hasil penelitian dalam penambahan pengetahuan baru yang berkaitan dengan masalah penelitian yang dikaji, (2) manfaat praktis, berupa pemecahan masalah yang digunakan untuk menyelesaikan masalah bagi berbagai pihak yang berkepentingan, misalnya bagi lembaga yang diteliti, pengambil kebijakan (pemerintah/yayasan), pembaca, dan peneliti sendiri.

1.5 Definisi Opersional Variabel

Definisi Operasional Variabel digunakan untuk mengantisipsi adanya perbedaan pengertian atau pemahaman terhadap istilah yang menjadi kajian dalam variabel penelitian. Istilah yang perlu diberi penjelasan adalah istilah-istilah yang berhubungan dengan konsep pokok yang terdapat dalam variabel penelitian. Adapun kriteria bahwa suatu istilah mengandung konsep pokok adalah apabila istilah tersebut berkaitan erat dengan masalah yang diteliti atau variabel penelitian.

Definisi operasional variabel dititikberatkan pada pengertian yang diberikan oleh peneliti terhadap variabel yang diteliti dengan berlandaskan teori-teori yang sudah ada. Secara tidak langsung definisi operasional variabel akan menunjukkan alat pengambil data yang cocok digunakan atau mengacu kepada bagaimana mengukur suatu variabel. Di samping itu, penyusunan definisi operasional memungkinkan orang lain melakukan hal yang serupa sehingga apa yang dilakukan oleh peneliti terbuka untuk diuji kembali oleh orang lain.

2. BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Pembahasa Variabel Penelitian

Pada dasarnya pada bab ini membahas landasan teori yang digunakan untuk membahas variabel penelitian. Isi pada kajian pustaka harus memperkuat variabel yang diteliti dan indikator-indikator yang digunakan. Setiap pembahasan variabel atau subvariabel minimal didukung oleh 2 (dua) referensi yang kemudian berdasarkan kajian tersebut disimpulkan oleh penulis. Jika penelitian kuantitatif korelasional, variabel terikat (Y) yang dibahas terlebih dahulu baru kemudian diikuti vairiabel bebas (X). 

Bahan-bahan kajian pustaka dapat diperoleh dari berbagai rujukan seperti jurnal penelitian, skripsi, tesis, disertasi, laporan penelitian, buku teks, makalah, laporan seminar, dan diskusi ilmiah. Ada dua jenis sumber rujukan yaitu rujukan primer dan rujukan skunder. Sumber rujuakan primer adalah bahan rujukan yang berasal dari sumber aslinya, sedangkan sumber rujukan sekunder adalah bahan rujukan yang berasal tidak langsung dari sumber aslinya.

2.2 Hasil Penelitian yang Relevan

Pada subbab ini dipaparkan hasil-hasil penelitian terdahulu yang relevan dengan penelitian yangakan dilakukan. Untuk penelitian kuantitatif relevansi penelitian dapat dilihat dari kesamaan variabel yang diteliti, analisis data yang digunakan dan subjek penelitian. Hasil penelitian yang relevan bisa diakses dari skripsi, tesis, desertasi, jurnal regional dan internasional. Jumlah hasil penelitian yang relevan yang mendukung penelitian penulis minimal dua hasil penelitian.

Dalam menyajikan hasil penelitian yang relevan bisa ditampilkan dengan tabel atau uraian. Hasil penelitian sifatnya mendukung penelitian yang akan dilakukan, maka penulis harus menjelaskan perbedaan dan persamaan hasil penelitian terdahulu dengan yang akan diteliti, terutama dalam hal variabel, indikator dan analisis data. Pada subbab ini yang perlu diungkapkan adalah (1) penulis, jenis karya ilmiah, tahun, judul penelitian, (2) variabel dan indikator, (3) analisis data, dan (4) trmuaan hasil penelitian.

2.3 Kerangka Berpikir

Kerangka berpikir berbentuk diagram/skema disertai penjelasan yang menguraikan hubungan/pengaruh/perbedaan antarvariabel/subvariabel penelitian ynag berpedoman pada landasan teori yang sudah ada.

2.4 Hipotesis Penelitian

Hipotesis merupakan jawaban sementaa terhadap masalah penelitian yang secara teoritis dianggap paling mungkin dan paling tinggi tingkat kebenarannya. Kallimat hipotesis yang baik hendaknya: (a) menyatakan pertautan antara dua variabel atau lebuh, (b) dituangkan dalam bentuk kalimat pernyataan, (c) dirumuskan secara singkat, padat, dan jelas, serta (d) dapat diuji secara empiris. Hipotesis yang dicantumkan dalam Bab II ini adalah hipotesis alternatif (H1), sedangkan hipotesis nol (H0) dicantumkan di Bab IV yang berfungsi untuk menguji hipotesis alternatif (H1).

3. BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Rancangan Penelitian

Rancangan penelitian diartikan sebagai strategi mengatur latar penelitian agar peneliti memperoleh data yang valid sesuai dengan karakreristik variabel dan tujuan penelitian. Subbab ini menjelaskan tentang jenis penelitian serta rancangan dan prosedur penelitian. Ditinjau dari sifatnya, jenis penelitian kuantitatif meliputi penelitian eksploratif, deskriptif, survei, korelatif, dan komparasi kausal.

Rancangan penelitian kuantitatif berupa eksperiment atau non eksperiment. Ciri khas dari desain eksperimen adalah memanipulasi variabel penelitian, sedangkan rancangan penelitian noneksperimen adalah rancangan penelitian yang memotret variabel secara apa adanya. Prosedur penelitian kuantitatif menjelaskan langkah-langkah penelitian yang akan dilaksanakan secara sistematis.

3.2 Populasi, Sampel, dan Sampling Penelitian

Bagian ini menguraikan populasi, sampel dan teknik sampling. Untuk penelitian yang tidak menggunakan sampel, maka tidak perlu memaparkan sampel dan teknik sampling. Jika penelitian mempertimbangkan penggunaan sampel maka perlu dipaparkan populasi, sampel, dam teknik sampling yang digunakan.

Jika jumlah populasi kurang dari 30, maka lebih baik digunakan penelitian populasi. Jika jumlah populasi lebih dari 30 maka dimungkinkan untuk mengambil sampel penelitian yang didahului dengan uji homogenitas dan normalitas.

3.3 Variabel Penelitian

Subbab ini menjelaskan tentang variabel penelitian, subvariabel (bila ada), dan indikator. Penjelasan variabel penelitian disajikan dalam bentuk tabel berikut.

No     Variabel         Sub variabel (jika ada)           Indikator               Jenis Instrumen
 1       Terikat (Y)
 2       Bebas (X)
 3       Bebas (X)

3.3 Teknik Pengumpulan Data

Subbab ini peneliti memaparkan (1) metode yang digunakan dalam penelitian, (2) alat/instrumen yang digunakan untuk memperoleh data sesuai dengan metodenya. (3) cara pengukuran/cara penskoran dari alat/instrumen yang digunakan, (4) kriteria/klasifikasi dari nilai yang diperoleh.

Instrumen yang akan digunakan harus dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas. (1) apabila instrumen peneltian menggunakan tes, maka perlu dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas instrumen tersebut. (2) apabila penelitian yang menggunakan tekni nontes hanya dilakukan uji validitas. (3) apabila penelti menggunakan instrumen yang sudah standar, maka diperbolehkan tanpa menggunakan uji instrumen, tetapi peneliti harus menunjukkan sumber dari mana instrument itu diperoleh.

3.4 Analisis Data

Teknik analisis data dalam penelitian kuantitatif menggunakan uji statistik, sesuai dengan karateristik data bersifat kuantitatif atau data yang diakuantitatifkan. Analisis statistik, yaitu model analisis yang digunakan harus relevan dengan (1) jenis data yang akan dianalisis, (2) tujuan penelitian, (3) hipotesis yang akan diuji, dan (4) rancangan penelitian.

Setiap jenis model atau rumus statistik yang digunakan untuk menganalisis data, mendasarkan adanya asumsi-asumsi yang harus dipenuhi. Misalnya asumsi-asumsi apa yang harus dipenuhi kalau akan menganalisis data dengan menggunakan rumus uji t, korelasi product moment dan sebagainya. Sebagai contoh (1) Syarat sebelum dilakukan uji beda (t tes, anava dan lainnya yang sejenis) sebelum dilakukan uji tes beda harus dilakukan lebih dahulu uji normaliatas dan uji homogenitas. (2) syarat menggunakan analisis korelasi product moment, sebelum dilakukan analisis korelasi product moment adanya uji normalitas atau linieritas. Dalam subbab ini juga dijelaskan bagaimana ketentuan uji hipotesis rumus statistik yang digunakan.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Bab ini dibagi menjadi tiga bagian, meliputi (1) penyajian data hasil penelitian, (2) analisis data dan uji hipotesis, dan (3) pembahasan

4.1 Penyajian Data Hasil Penelitian

Penyajian data hasil penelitian berupa sajian data dari hasil penelitian yang sudah diolah, yang disajikan dalam bentuk tabel atau grafik. Penyajian data ini disertai dengan penjelasan secara deskriptif, sehingga dapat memperjelas sajian tabel atau grafik tersebut.

4.2 Analisis Data dan Uji Hipotesis

Analisis data sesuai dengn analisis dan langkah-langkah analisis yang sudah disajikan pada Bab III. Subbab ini menyajikan (1) uji validitas dan uji reiabilitas. (2) uji prasyarat, dan (3) analisis data. Analisis data dapat menggunakan program SPSS.

Pengujian hipotesis pada dasarnya untuk membuktikan hipotesis nol (Ho) dengn langkah-langkah sebagai berikut.
  • merumuskan hipotesis Ho dan Ha
  • menentukan taraf signifikansi dan daerah kritis
  • melakukan penghitungan dengan rumus statistik
  • mengkonfirmasi hasil hitungan statistik dengan tabel
  • menyimpulkan

4.3 Pembahasan

Subbab ini membahas hasil dari analisis data yang sudah diperoleh sebelumnya. Hal-hal yang harus dijelaskan: (1) memberikan interpretasi hasil penelitian yang dilakukan, (2) membandingkan hasil penelitian yang dilakukan dengan teori, dan (3) kajian penelitian yang relevan yang mendukung penelitiannya.

5. BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Simpulan dibuat berdasarkan jawaban dari rumusan masalah yang didasarkan pada hasil analisis data beserta interpretasinya.

5.2 Saran

Saran dibuat berdasarkan hasil temuan dan pertimbangan peneliti, ditunjukan kepada para pihak yang memungkinkan memanfaatkan hasil penelitian. Saran merupakan suatu implikasi dari hasil penelitian dan diselaraskan dengan manfaat penelitian.
Admin
Seorang sarjana salah jurusan, penggemar Naruto, hobi membaca komik, nonton Drakor dan Menulis Puisi, Cerpen dan Novel. Pencinta alam dan penggemar Edelweis.

Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool